Polygon UNITOGA Series 2003 Fully Upgrade in 2015

Hai hai hai hai, lama gak menulis di blog nih. Hehehe. Sekarang udah tahun 2015 loh. Di artikel kali ini saya akan membahas tentang Sepeda, iya nih lagi gandrung sama sepeda akibat diracun temen.  wkwkwkw. Kebetulan nih dikosan ada sepeda adekku yg nganggur ga pernah dipake, dulu saya bawa sendiri dengan bersepeda dari kampung halaman saya di kebumen sampai kejogja. Inget waktu itu, kok bisa ya mau maunya saya bersepeda jauh jauh beratus kilometer antar kota dari pagi sampe sore baru tiba dijogja. hehe. Sebenernya nih, saya pengen bikin rekor untuk diri saya sendiri, sebab bapak saya dulu juga pernah bersepeda dari kebumen ke jogja, jd sebagai anaknya, saya merasa tertantang ingin mengulangi apa yang dilakukan oleh bapak saya hehe. Dan alhamdulillah akhirnya terlaksana, ntah tahun berapa saya sudah lupa ketika bersepeda dari kebumen-jogja. 

Langsung masuk ke bahasan utama aja ya, tentang SEPEDA. Sebenernya bapak saya membelikan 2 buah sepeda dengan merek dan seri yang sama yaitu UNITOGA Series keluaran tahun 2003 mungkin waktu itu saya masih kelas 2 SMP, punya adek saya berwarna biru dan punya saya sendiri berwarna merah, 
sepeda jadul polygon upgrade terbaru

sepeda jadul polygon upgrade
Sumber Foto Kaskus
sayangnya UNITOGA merah saya mengalami nasib nahas, sepeda saya mengalami kerusakan yg sangat parah ketika dipake diam diam tanpa ijin oleh preman palak yang ada di SMP saya, saya masih ingat namanya "Jawawi" anak desa Kedawung (Kedawung memang terkenal dengan anak mudanya yang suka bikin ribut dan suka malak orang, tp gtw sekarang). Setiba pulang sekolah saya menuju parkiran sepeda dan mendapati sepeda UNITOGA merah saya sudah rusak pada bagian pelek depan dan belakang penyok. Delaeur belakang juga hancur, sedih rasanya siapa yg berbuat seperti itu, akhirnya ada teman yang memberi tahu saya kalo tadi sepeda saya dipake oleh Jawawi. Hati merasa marah dan pasrah ketika tau yang merusak itu adalah preman sekolah, ya sudahlah. Saya jujur ga berani berbuat apa apa. Ngelawan pun percuma bakal jadi bulan bulanan Jawawi dan kawan kawannya yg preman pula, lapor guru pun saya takut dimacem macemin dijalan, berhubung jalan yg saya lalui ketika pulang sekolah melewati desa kedawung. 
Udah udah flash back nya, ayo bahas sepeda yang sekarang!!!  hehe
Kita tinggalkan masa suram saya bersama sepeda UNITOGA merah saya yang hancur, sekarang bahas sepeda UNITOGA biru adekku yang masih awet dan terawat. Bayangkan sejak tahun 2003 sampe sekarang (sebelum di upgrade) semuanya komponennya masih standar dan masih pake bawaan pabrik. Udah berpa tahun ya, 2003-2004-2005-2006-2007-2008-2009-2010-2011-2012-2013-2014 dan sekarang udah tahun 2015 berarti udah kisaran 13 tahun. Berhubung kemaren saya sudah diracunin oleh teman saya Bram, mulai dari cerita tentang sepeda dia, suku cadang, sepeda sepeda branded, bahkan sampe petualangan dia ke berbagai tempat dengan menggunakan sepeda. Rasanya bener bener sakit terkena racun gowes hehe. Nah mulailah saya ambil sepeda adekku yang ada digudang kos, ternyata apa yang saya dapati? Sepedanya seperti rongsokan sepeda yg ga bernilai, sudah tertutup debu yang tebal, banyak sarang laba-laba, ada rumah tawon juga lo . . .zzz. dan yang paling aneh, itu sepeda meskipun udah saya bersihin masih ada semut yang merayap di sekitar frame sepeda, sudah saya bersihkan berulang ulang, masih saja ada semut yang berlalu lalang, jangan jangan frame nya jadi sarang koloni semut nih . . zzzzzzzzzzz . . . dah lah biarin, mungkin lama lama semutnya bakal nyari sarang lain.

Setelah saya bersihkan sepeda adek saya, saya mulai brosing brosing di internet tentang panduan meng_upgrade sepeda. Setelah ketemu beberapa referensi, akhirnya gak pake lama saya langsung ke bengkel sepeda yang ada di jalan ring road utara Jogja deket kampus UPN Yogyakarta, nama tokonya Pedro Pitshop. Disana saya dipandu oleh mas Aji sebagai pemilik toko untuk memilih milih part mana saja yang mau diganti. Hari pertama saya mengganti fork bagian depan yang masih standar dengan fork bersuspensi RST Blaze Lock bertravel 120, karena sudah diganti fork maka leher stang juga harus ikut diganti, saya memakai leher stang bekas model baru dari sepeda polygon juga (yang murah hhe). Dan ternyata ban belakang bagian luar yg bawaan asli dari UNITOGA pecah karena sudah keropos, akhirnya saya ganti ban belakang juga dengan merek CST Duster ukurannya 26 x 2.40 Gede gan bannya hehe, gpapalah biar gagah. wkwkwkw. Selain itu, saya juga mengganti gear belakang yang tadinya cuma 7 speed saya ganti dengan yang 8 speed dari merek SHIMANO, mengganti gear juga diikuti dengan mengganti rantai. Berikut penampakan setelah ganti fork depan, ban belakang, gear, dan rante. 
sepeda jadul polygon upgrade

sepeda polygon full upgrade
Ops, maap. Ternyata gear sama rantainya gak kelihatan hehehe
Setelah semuanya selesai, saya kembali balik ke kos untuk melihat lihat sepeda dan memikirkan kira-kira apa yang masih kurang ya, ooh ternyata warna dan striping sepeda pengen saya ubah/ ganti, pengennya sih di repaint, tp berhubung itu bukan sepeda saya jadi ya harus cari alternativ lain. Dalam kebingungan saya coba cari referensi di internet tentang striping dan warna sepeda yang bagus dan cocok buat saya. Akhirnya ketemulah gambar ini:
Yuup, United Dominate Yellow
Secara warna dan rangkanya saya suka banget, Warnanya cocok buat saya nih kayaknya, tapi framenya? huhuhuhu bikin nangis, belum ada duitnya hehe. Denger denger kata temenku mas Bram, untuk frame United Dominte ini dibanderol dengan kisaran harga 500-700rb an di Toko Tepat Yogyakarta, lokasinya sebelum Jogja Tronik. Woow, nabung aahhh.

Nah berdasarkan referensi dari Sepeda United Dominate Kuning diatas, saya pengen fokus pada warnanya dulu . . . Akhirnya terpikir untuk memakai stiker/ skotlet (istilah anak anak motor) untuk menyelimuti frame UNITOGA biru adekku. hehe. 

Berangkatlah saya ke toko stiker yang tokonya berada di seberang toko sepeda Roda Link sebelum jembatan layang Janti. Saya membeli skotlet kuning dengan ukuran panjang 2 meter, selain membeli skotlet kuning saya juga membeli beberapa skotlet warna lain, diantaranya warna hitam doff dan warna merah, Di toko stiker ini kalian juga bisa membeli macam macam stiker tulisan merek merek sepeda, saya membeli stiker polygon dan shimano. Sampai dikos langsung hajarrrrrr framenya:
cara mengecat frame sepeda
Oya untuk proses stickering ini butuh kesabaran yang besar untuk mendapatkan hasil yang lumayan rapi hehe, Teman teman butuh korek gas, gunting, penggaris, cutter, isolasi kertas untuk meng eksekusi stikernya. Setelah seharian kerja akhirnya selese juga proses stickeringnya:
sepeda polygon full upgrade
Maap nih, gambarnya bureng gelap, soalnya baru selese pas malem hehe . . .  Gimana gimana nih menurut kalian??
Akhirnya pelek, setang, dan besi sadelnya juga gamau kalah pengen di stikerin jugak . . . wkwkwkw:
Selesai dengan stickering, ada keinginan untuk menambah upgrade selanjutnya, ya hari kedua di bengkel sepeda PITSHOP saya bertemu dengan adiknya mas Aji (saya lupa namanya hehe maap ya mas, tp orangnya lucu juga wkkw), dan ternyata mas Aji nya sedang ke Purworejo, katanya sih lagi ninjau lokasi untuk bikin dealer Polygon disana, Semoga lancar ya mas urusannya. Amiin. Di hari itu saya mengganti pelek depan belakang pake ARAYA, Berhubung saya juga ingin mengganti pengereman yg tadinya dengan system v-break saya ganti dengan disk brake mechanical. ternyata harus mengganti ruji dan tromol juga agar bisa dipasang disk brake. Saya juga mengganti ban depan (akhirnya diganti juga) entah merek apa ban luar depannya, tp yg jelas harganya murah hehe. 
sepeda polygon full upgrade
System Pengereman Depan

Pengereman depan saya menggunakan kaliper Tektro, sayangnya untuk pengereman bagiab belakang pada hari itu tidak bisa dikerjakan karena stok cakram dan kalipernya lagi kosong, dan juga karena frame Polygon Unitoga adalah seri lawas jadi gak ada dudukan buat kaliper belakang, maka perlu adanya sebuah adaptor, dan di PITSHOP juga sedang kosong adapternya. Akhirnya saya nyari ke toko Tepat, dan disana semua suku cadangnya lengkap, dan suku cadang yang saya butuhkan juga ada disana. Karena hari sudah sore mungkin PITSHOP nya mas Aji udah tutup dan ditambah lagi hujan yang sangat deras, membuat saya memutuskan untuk merakit sendiri rem belakangnya dikosan. 


Ada kendala yang saya alami saat mencoba memasang adaptor kaliper, ternyata adaptornya kurang pas menempel pada frame, kurang cocok si kalo saya bilang. Akhirnya saya akalin dengan mempapras bagian yang tidak pas tersebut menggunakan gerinda, dan perlu memodifikasi sedikit lubang bautnya, setelah trial and error akhirnya adaptornya bisa nangkring dengan sempurna pada frame jadul UNITOGA. Sekarang saatnya melakukan pemasangan Kaliper dan cakram. Saya menggunakan kaliper mekanik dari Zoom, saya gtw bagus ato gak merek tersebut soalnya kemaren waktu beli ditoko Tepat kokohnya ngasihnya yg itu ya udah deh saya percaya pasti kokohnya ngasih barang yang murah dan tentunya juga bagus, ga asal pilih. hehe. Taraaa, setelah sedikit bersusah payah ngakalin Adaptornya (oya saya pake adaptor merek CMAXI)
sepeda polygon full upgrade
Sebelum di papras menggunakan gerinda 

Sesudah di papras

Akhirnyaaaaaaaaaaaaaaaa, sementara upgradenya baru ini aja dulu, nunggu duitnya ada lagi hehehe. Berikut Penampakan saat ini Polygon Unitoga Jadul adek saya, hehehe. Fotonya diambil td pagi, masih seger nihhh. wkwkwkw
sepeda jadul polygon unitoga upgrade



sepeda polygon upgrade


sepeda Polygon Fully Upgrade in 2015




Meskipun sudah jadul, tp ternyata masih bisa tampil kece dengan apgret sana sini, apalagi kalo ganti frame? wah sama aja ngerakit dari awal, dan sepeda jadulnya bisa dibalikin seperti semula hehehe . .Mungkin ini saja yg bisa saya share buat temen-temen, salam gowes. Oya ini ada videonya bagi yang mau lihat penampakannya secara detail
Yogyakarta, 25 Maret 2015
Comments
10 Comments

10 comments:

  1. keren gan artikelnya, saya juga punya sepeda tsb, dari taon 2005, btw kira2 abis berapa gan buat upgrade di atas???

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih mas Aji, wiih unitoga user jg nih. masih bagus ga mas sepedanya, kalo masih ada bagian part yg masih bagus dan normal, tentunya biaya apgretnya ga terlalu mahal, tergantung kebutuhan yg mau diupgrade apa saja. untuk sepeda saya sendiri mungkin kurang lbh biaya apgretnya sekitar 2 jutaan mas.

      Delete
  2. bagus banget ya jadinya....klo untuk upgrade cakram belakang kira2 habisnya brpa mas?
    rencana saya mau pasang.liat kondisi keuangan dlu.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. umh makasih bnyk mas Hp Android, umh untuk harga cakram belakang bervariasi mas, tergantung merek dan jenisnya. Ada jenis hidrolik dan mekanikal, kalo pnya saya mekanikal mas, lebih murah dari hidrolik.

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Aku seneng warnanya.... sip mas. Jadi pingin upgrade juga. Punya monarch 1st. Inspiratif...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih bnyk mas . . . ^^

      wah monarch juga unit sepeda lumyn lama ya mas. iya mas saya kebetulan penggemar valentino rossi, rossi kan warna kebesarannya kuning gt, jd saya terapkan jg disepeda unitoga saya hehe . . .

      Delete
  5. mas minta alamat emailnya mau nanya2 :-D

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar sob, dilarang komentar konten pornografi, sara, penipuan, kata kotor, sumpah serapah, dan judi. Terima Kasih