Obat untuk Menyembuhkan Kudis Kurap Koreng Kutu Air dan Gatal Gatal

Sejak kecil saya memiliki penyakit keturunan bawaan yaitu penyakit kudis yang sering kumat ketika saya bermain di air comberan ataupun air yang kotor dan tidak bersih, sejak saya masih bayi berumur 1 tahun saja saya sudah terkena kudis, kok aneh? masih bayi udah terkena kudis? mang nya udah maen kotor-kotoran? ternyata nih denger dari cerita ibhu saya, kalau penyakit kudis saya ini merupakan penyakit keturunan dari nenek, dan memang iya sih nenek saya juga sering mengalami gatel-gatel yang mirip persis seperti saya. Berbagai macem obat pun dicoba oleh orang tua saya buat menyembuhkan kudis saya ketika saya masih kecil, sampai sampai saya pernah dicekokin kadal goreng, yang katanya berkhasiat buat nyembuhin gatel-gatel kata orang dulu, tapi zaman sekarang mana mungkin kan makan kadal? obat obat gatal saat ini sudah maju dan bervariasi sesuai dengan khasiatnya. Dan ternyata kadal goreng itu memang ampuh buat nyembuhin kudis saya. 

Penyakit kudis ini pun kumat lagi ketika saya menginjak bangku sekolah dasar, kalau gak salah sih waktu itu aku kelas 3 SD, akibat sering main main aer di got, nyari ikan alhasil kudis saya kumat lagi, mulai dari ujung jari, mata kaki, kempol dan paling parah ada di paha, ya ampun rasanya tuh menderita banget, disamping rasa gatel yang luar biasa, rasa sakit pun terasa ketika kudis saya yang bernanah menempel dan mengeras pada celana sekolah dan kaos kaki, sakit muncul ketika saya harus melepas kaos kaki dan celana yang menyatu dengan luka kudis, ketika ditarik sakiiiit banget rasanya, berasa dikuliti secara perlahan-lahan, perihnya minta ampun, hal itu saya alami berkali-kali setiap pulang dari sekolah setiap harinya. Selain rasa sakit dari melepas kaos kaki dan celana, rasa sakit pun datang ketika ibu saya membersihkan luka denan cara digosok pake sikat, aduuuhhhh gak bisa membayangin kalo dulu pernah ngerasain penyembuhan seperti itu, kata ibu saya sih alesannya biar bisa membersihin nanah dan ngelepas kulit yang sudah terinfeksi oleh kudis, hasilnya sih memang luka kudis yang ada di seluruh kaki saya bersih tapi sakit dan perihnya bukan main. Tidak hanya sampai disitu saja, masih ada rasa sakit lainnya ketika kudis saya diberi obat betadin dan semacam obat serbuk dari dokter, ntah apa nama obat serbuknya saya lupa, alhamdulillah berkat ketelatenan ibu saya yang selalu setia ngobatin tanpa lelah akhirnya saya sembuh juga, hingga saya SMA dan kuliah gak pernah kumat lagi.

Tapi ketika saya lulus kuliah dan menjalankan usaha kecil-kecilan kudis itu datang kembali, ternyata penyebabnya memang hampir sama seperti dulu, yaitu karena air, tetapi air tersebut bukan dari comberan ataupun got melainkan dari sandal saya yang berair, berhubung waktu itu memang musim hujan, dan kebetulan sandal saya itu terbuat dari rajutan benang dan kain bukan sendal karet, sehingga air tertampung di sandal yang selalu dalam keadaan basah, pikir saya pasti banyak kuman-kuman yang berkumpul disana, awal awal sih cuma terasa gatel pada kedua jempol kaki tempat tumbuhnya bulu, karena gatel dan risih akhirnya saya garuk garukin karena saking enaknya, eh lama lama tanpa saya sadari gatelnya kok tambah menjadi jadi, muncul seperti luka lecet kulit memerah di daerah sekitar jempol kaki yang gatel, karena saya gark garuk trus akhirnya melebar gatel kudisnya sampe menuhin kulit bagian atas jempol kaki, akhirnya saya putuskan untuk mengganti sandal yang sebelumnya dari kain tadi dengan sandal karet. Saya berpikir pasti lama -lama bakalan sembuh kalo udah ganti sandal, karena sandal karet tidak menyimpan kadar air karena ketika sandal karet kena air tidak lama untuk kering kembali. Karena tidak saya obati kudisnya, eh malah merembet ke seluruh kulit kaki, berbagai macam obat saya coba mulai dari rivanol, salep formyco, salep nyzoral, dan lain-lain tapi tidak kunjung menyembuhkan kudis saya. Kudis ini saya alami selama dari 1 setengah tahun lamanya, akibat menyepelekan luka kudis yang kecil akhirnya gak disangka bisa berdampak semakin parah. Sampe -sampe saya frustasi dan stres, karena saya tidak bisa sering sering kena air, karena ketika kena air, kudisnya semakin tambah lebar, dan hal yang bikin saya kerepotan ketika harus kekamar mandi untuk sekedar buang air dan wudhu, itu malesnya bukan main, ogah ogahan, sampe mandi pun jadi jarang, bener- bener keadaan itu membuat saya stres berat, mungkin kudis yang saya alami kali ini lebih parah dari kudis yang saya alami semasa kecil dulu.

Orang tua saya pun menyarankan untuk ke dokter kulit, tapi saya tidak mau, karena saya berpikir, palingan sama saja, obat dari dokter pun tidak akan bisa langsung menyembuhkan kudis saya, saya berpikir demikian karena ada teman saya yang juga memiliki penyakit gatel gatel seperti saya tetapi bukan kudis, ntah penyakit gatel apa saya lupa sebutannya. dia sudah berobat kedokter tetapi hasilnya nihil, padahal sudah mengeluarkan uang cukup banyak buat berobat, ntah sekarang bagaimana kabar dia saya tidak tahu karena kita sudah lama tidak ketemu, apakah sudah sembuh atau belum.

Alhamdulillah muncul harapan ketika istri saya menyarankan memakai batu belerang buat obat gatal, dia kepikiran tentang orang tuanya yang dulu juga mengalami penyakit gatal-gatal dan selalu pergi ke pemandian air panas, dan membeli beberapa bongkah batu belerang yang ditumbuk halus, kemudian di taburkan ke luka. Saya ikuti sarannya istri saya, pergilah istri saya mencari belerang di pasar, lamaaa banget mencari gak ketemu-ketemu juga yang jualan batu belerang, tetapi istri saya memutuskan untuk terus mencari sampai di satu toko yang menjual obat jamu dan bermacam tanaman obat, akhirnya dia bertanya kepada penjualnya "buk, apa jual belerang juga disini?", alhamdulillah ternyata toko kecil itu menjual belerang juga yang bentuknya masih bongkahan, dan harus dihaluskan sendiri. 

manfaat batu belerang buat kulit
Sumber Gambar dari: Google


Sesampai dirumah, istri saya menyuruh saya untuk mandi supaya luka kudisnya bersih, dan sehabis mandi langsung ditaburin serbuk belerangnya, berhubung belerang itu tidak akan menempel kecuali permukaan lukanya basah, saya berinisiatif untuk memberikan betadin terlebih dahulu lukanya kemudian baru ditaburin serbuk belerang, hasilnya serbuk belerangnya bisa menempel dengan cukup kuat pada luka dan tidak rontok ke tanah. Hari demi hari saya telatenin, meskipun belum mandi pun saya tetap pakai, alhasil mulai nampak ada perubahan, kulit yang terkena gatel sedikit  demi sedikit mulai mengering dan mengelupas, dan hanya menyisahkan kulit yang membengkak warna hitam karena didalamnya mungkin masih ada kumannya pikir saya.

Selain menggunakan belerang istri saya juga mendapatkan saran dari temennya untuk mencoba obat dari cina, namanya Pi Kang Shuang, bungkusnya warna hijau dengan bahasa cina dan indonesia karena memang sudah diimpor oleh perusahaan indonesia, setelah dibuka bungkus kotaknya ternyata itu salep. 

Obat gatel Belerang dan salep kulit Pi Kang Shuang
Sumber Gambar dari Google


Akhirnya saya coba deh salepnya ketika malem saja sebelum tidur, dan paginya saya kembali memakai belerang. Begitupun seterusnya setiap hari, dan ternyata alhamdulillah karena telaten dan bersabar rontok juga kudis, batin saya berkata "kuapooookkk koe dis dis" hehehe. 

Saya sangat senang dan bersyukur akhirnya bisa sembuh setelah menjalani penyakit gatal-gatal ini selama lebih dari setahun setengah menderita dan diiringi stress. Tidak lepas dari doa dari orang tua dan istri tercinta saya yang tiada henti-hentinya.

Bagi pembaca yang mengalami penyakit gatal seperti saya, bisa mencoba belerang dan salep Pi Kang Shuang ini untuk menyembuhkan gatel-gatelnya. Terimakasih sudah mengunjungi blog saya, dan semoga curhatan saya yang ditulis disini bisa membantu orang yang membutuhkan saran dan solusi untuk penyakitnya. 
Comments
5 Comments

5 comments:

  1. makasih ya, sy coba buat anak saya

    ReplyDelete
  2. makasih ya, sy coba buat anak saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bunda, semoga penyakit gatal anaknya lekas sembuh yah . . . . di saya, kedua obat ini manjur, semoga manjur jg di anak bunda . . .

      Delete
  3. Gatal pada tubuh sebenarnya kesalahan kita sendiri. Kuman, gatal-gatal pada kulit, karena kitanya yang malas merawat kulit tubuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buk dokter benar sekali, kita memang harus selalu menjaga kebersihan tubuh sehabis beraktifitas

      Delete

Silahkan berkomentar sob, dilarang komentar konten pornografi, sara, penipuan, kata kotor, sumpah serapah, dan judi. Terima Kasih