Mie Gemez Enaak Dari Siantar Top Tidak Boleh Dikonsumsi Anak-anak

Mie seharga 500 rupiah dari Siantar Top ini hampir setiap hari saya cemil, rasanya yang enak dan renyah membuat saya ketagihan. Ya mirip-mirip Fujimie yang sering saya makan di tahun 90an, tapi masih enakan Fujimie sih. Bungkusnya memiliki warna dominan putih mirip bungkusan mi goreng sedap, isinya cuma sedikit banget, ya maklum harganya saja cuma 500 perak dan terlebih lagi mie ini sebenarnya dikhususkan buat anak-anak. Tunggu, yakin buat anak-anak??? Coba kita lihat tulisan di kemasannya, setelah saya baca-baca dan kroscek, ternyata terdapat tulisan yang bunyinya "Mengandung pemanis buatan, disarankan tidak dikonsumsi oleh anak-anak, ibu hamil, dan ibu menyusui". Ah masa sih, kan makanan buat anak-anak, masa bungkusannya malah kagak ngebolehin dimakan oleh anak-anak? Bercanda nih artikel. Et dah, masa kagak percaya si sob, saya lihat bungkusannya sendiri lo.

Kalau sobat mau lihat sendiri bungkusannya, beli saja diwarung-warung yang ada disekitar rumah sobat, pasti mie itu banyak dijual deh. Eh, tapi kelamaan. Ni saya sudah ada foto bungkusannya kalau sobat mau melihat langsung disini, wkwkkw. Tapi tar ya, kita perpanjang dulu artikelnya. Hmmm, sekarang pertanyaannya begini, kalau makanan ringan kecil yang murah meriah ini tidak diperuntukkan bagi anak-anak, lalu buat siapa? Orang dewasa seperti saya yang tidak hamil dan tidak menyusui? atau jangan-jangan ada kesalahan penulisan kata "anak-anak" dibungkusan tersebut? yang membuat saya salah memaksudkan artinya. Maksudnya mungkin "anak bayi/ balita"? Oke langsung saja nih saya berikan gambar bungkusannya sob, silahkan dinikmati.

mie gemez yang tidak boleh dikonsumsi anak-anak

Gambar diatas adalah tampak depan dari bungkusan mie Gemes  Enaak buatan Siantar Top ini, memang meniru desain dan tulisan dari bungkusan mie sedaap kan sob? Yuk sekarang kita lihat pada bungkusan bagian belakang yang menjadi pokok masalah di dalam artikel ini.



Coba sobat lihat tulisan yang saya tandai dengan kotak warna orange, masih gak percaya? Kalo iya masih ga percaya, baru deh saya sarankan sobat beli sendiri mie nya hihihi. Saya harap jika produsen Mie ini membaca artikel saya, beliau bisa mengklarifikasinya disini. Apakah ada salah penulisan, atau terlalu ambigu ya tulisannya? Atau jangan-jangan memang makanan kecil ini tidak diperbolehkan dikonsumsi oleh semua yang namanya "Anak-anak"? Umm, kok saya ngerasa jadi mirip kayak bungkusan rokok ya, meskipun sudah ada tulisan larangan keras, tetapi tetap saja masih banyak yang suka merokok.
Comments
1 Comments

1 comments:

  1. Font nya pake font mie sedap ga kreatif yg buat mie nya :p

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar sob, dilarang komentar konten pornografi, sara, penipuan, kata kotor, sumpah serapah, dan judi. Terima Kasih